Kementerian Pertanian Terapkan Pola Kemitraan Lindungi Petani Cabai

    Rabu, 23 Agustus 2017 - 10:36 Editor : Redaksi Dibaca : 150 Views

    Menit.co.id – Guna memberikan perlindungan terhadap petani cabai, Kementerian Pertanian (Kementan) tengah menerapkan pola kemitraan yang akan memberikan petani kepastian harga maupun pembeliam cabai di tingkat petani.

    Direktur Jenderal Hortikultura Kementan, Spudnik Sudjono mengatakan, pola kemitraan pelu dilakukan agar mengantisipasi penurunan harga cabai yang ekstrim saat pasokan melimpah.

    Menurutnya, pasokan yang melimpah karena masa panen dapat memicu turunnya harga cabai di beberapa wilayah khususnya di Pulau Jawa.

    “Pola kemitaan ini yang kami akukan untuk atasi harga cabai, termasuk untuk solusi jangka panjang. Beberapa pola kemitraan yang sudah kami dorong selama ini diharapkan mampu mengatasi masalah cabai,” ujar Spudnik melalui keterangan resmi, Rabu (23/8/2017).

    Spudnik menjelaskan, pola kemitraan dilakukan dengan melibatkan petani hingga pelaku industri sambal olahan.

    “Kami buat kemitraan antara produsen bubuk cabai, produsen sambal, dan kemitraan petani langsung ke konsumen lewat Toko Tani. Jadi cabainya petani dibeli langsung, ada kontraknya,” ungkap Spudnik.

    Pola kemitraan juga dilakukan melalui petani-petani andalan yang dikategorikan sebagai petani champion. Petani champion berkoordinasi dengan industri sehingga cabai di tingkat petani bisa terserap maksimal.

    “Saat ini misalnya, champion di Magelang sudah membangun kerja sama dengan industri, khususnya untuk cabai rawit merah. Kerja sama dilakukan antara lain dengan rumah makan dan industri kecil lainnya,” ujar Spudnik.

    Sementara itu, Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman mengatakan, sudah melakukan koordinasi untuk menolong petani cabai karena produksi melimpah saat masa panen akibat ada gerakan tanam cabai serentak seluruh Indonesia.

    “Kami sudah duga tapi ini harus segera diantisipasi cepat,” kata Amran. Menurut Mentan, koordinasi sudah dilakukan antara lain dengan Bulog dan Kementerian Perdagangan (Kemendag).

    “Kami sudah minta Bulog, kami sudah koordinasi dengan Kementerian Perdagangan untuk bergerak cepat menolong petani, kita harus bela petani seperti petani jagung, bawang merah dan beras. Petani cabai juga Insya Allah akan kita bantu,” jelasnya.

    (kpc/kpc)



    Komentar Pembaca: