Pemimpin Korut Kim Jong Un: Kita Siap Perang Melawan Musuh

Pemimpin Korut Kim Jong Un

MENIT.CO.ID – Pemimpin Korut Kim Jong Un menyatakan siap perang melawan musuh. Informasi kesiapan berperang ini menjadi topik berita utama.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan sekarang adalah waktunya untuk lebih bersiap menghadapi perang ketika ia mengunjungi universitas militer utama negara itu,  lapor media pemerintah setempat..

Ia menyampaikan pernyataannya pada hari yang sama dengan pemilu parlemen saingannya di Korea Selatan pada hari Rabu, di mana partai yang berkuasa mengalami kekalahan besar, kata Kantor Berita resmi Korea (KCNA) pada hari Kamis (11/4/2024).

“Sekarang adalah waktunya untuk lebih bersiap menghadapi perang dibandingkan sebelumnya,” kata pemimpin Korea Utara di Universitas Militer dan Politik Kim Jong Il, mengutip “situasi militer dan politik yang tidak menentu dan tidak stabil” di sekitar.

Korea Utara, dalam beberapa bulan terakhir, meningkatkan tuduhannya terhadap Korea Selatan dan sekutunya, Amerika Serikat, atas apa yang disebutnya sebagai provokasi ketegangan militer dengan melakukan “manuver perang” dan mengadakan latihan militer dengan intensitas dan skala yang lebih besar.

Pada bulan Maret, Kim juga memerintahkan peningkatan persiapan perang setelah memeriksa pasukan di pangkalan operasi militer besar di bagian barat negara tersebut.

Korea Utara “harus lebih tegas dan sempurna dalam mempersiapkan perang, yang harus dimenangkan tanpa gagal, bukan hanya kemungkinan perang”, tambahnya.

Sejak terpilihnya Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol pada tahun 2022, ketegangan antara kedua Korea semakin meningkat, dengan Korea Utara menyatakan Korea Selatan sebagai “musuh utama”.

Menanggapi sikap garis keras Yoon terhadap Korea Utara, Kim memerintahkan pembubaran lembaga-lembaga yang didedikasikan untuk reunifikasi dan penjangkauan, dan mengancam perang atas pelanggaran teritorial “bahkan 0,001 mm”.

Kim mengatakan, jika terprovokasi, Korea Utara akan “menimbulkan pukulan mematikan kepada musuh tanpa ragu-ragu dengan mengerahkan segala cara yang dimilikinya”.

Gambar-gambar yang sebagian buram yang dirilis oleh media pemerintah menunjukkan dia dikelilingi oleh para pejabat militer, sedang memeriksa apa yang tampak seperti miniatur ibu kota Korea Selatan, Seoul, termasuk Sungai Han, bersama dengan peta semenanjung tersebut.Yoon dari Korea Selatan telah mengambil sikap keras terhadap Korea Utara yang mempunyai senjata nuklir sambil meningkatkan hubungan dengan Amerika Serikat.

Korea Utara telah meningkatkan pengembangan senjatanya di bawah kepemimpinan Kim dan telah menjalin hubungan militer dan politik yang lebih erat dengan Rusia.

Mereka juga dituduh membantu Rusia dalam perangnya dengan Ukraina.Pada bulan Maret, Rusia menggunakan hak vetonya di Dewan Keamanan PBB untuk secara efektif mengakhiri pemantauan pakar PBB terhadap pelanggaran sanksi Korea Utara.

Awal bulan ini, Kim mengawasi uji peluncuran rudal balistik jarak menengah hipersonik baru yang menggunakan bahan bakar padat, yang menurut para analis akan meningkatkan kemampuan Korea Utara untuk mengerahkan rudal dengan lebih efektif dibandingkan varian bahan bakar cair.