Mobil Angkut Pekerbunan Karya Indonesia Diekspor ke Malaysia

    Jumat, 28 Juli 2017 - 19:24 Editor : Redaksi Dibaca : 227 Views

    Menit.co.idPT Velasto Indonesia, salah satu anak perusahaan PT Astra Otoparts Tbk, meresmikan ekspor perdana unit Wintor ke Malaysia hari ini, Jumat (28/7).

    Peresmian dihadiri langsung oleh Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto didampingi oleh Presiden Direktur PT Astra International Tbk Prijono Sugiarto.

    Airlangga mengapresiasi upaya perusahaan memasarkan produk dalam negeri seperti Wintor ke negara lain. Terlebih lagi, Wintor merupakan kendaraan angkut khusus perkebunan serba guna karya anak bangsa dengan kandungan komponen lokal mencapai 86 persen.

    “Dengan kandungan komponen lokal 86 persen, ini buktikan jika local content telah mampu meningkatkan daya saing‎. Local content ini juga didukung kemampuan engineer nasional. Industri kita sudah berbeda dari beberapa tahun lalu. Sektor manufacturing kita masuk 10 besar dan kita masuk global manufacturing chain,‎” ujar Airlangga di Gedung Astra Otoparts, Cikarang, Jumat (28/7).

    Dengan berbagai kelebihan yang dimiliki, Wintor siap masuk di pasar internasional dengan membidik Malaysia sebagai negara dengan perkebunan kelapa sawit terluas kedua di dunia, setelah Indonesia. Malaysia diharapkan dapat menjadi pasar potensial ke depan untuk pemasaran Wintor.

    “Karena ini tujuannya ekspor, maka made-in nya harus benar-benar kita amankan. Karena Malaysia selain sebagai kawan, mereka juga merupakan saingan kita,” ungkap Airlangga.

    Presiden Direktur PT Astra Otopart, Hamdani Dzulkarnaen Salim mengatakan, proses desain dan produksi Wintor dilakukan pada fasilitas produksi Velastor Indonesia di Cikarang dengan dukungan vendor, pemasok serta UKM lokal. Kapasitas produksi kendaraan tersebut mencapai 3.000 unit per tahun.

    “Saat ini produksi sekitar 12 unit per hari. Kalau hitung hari kerja 300 dikalikan 12, kurang lebih 3.000 per tahun yang kita sebut kapasitas,” jelasnya.

    Hamdani menambahkan, Wintor dipasarkan dengan harga per unit Rp 100 juta. Selain ke Malaysia, Wintor juga rencananya akan dipasarkan ke beberapa negara di Afrika seperti Ethiopia dan Nigeria.

    “Tipe-tipe yang ada rangenya sekitar Rp 100 jutaan. Tapi kita di-challange oleh costumer juga bahwa kit proses menuju ke angka yang lebih reasonable, Rp 60 juta sampai Rp 70 juta. Itu sedang kita persiapkan,” jelasnya.

    “Yang sedang menunggu sebenarnya beberapa negara di Afrika, antara lain Ethiopia, Nigeria. Permintaan itu ada, cuma kita agak kesulitan dengan korespondensi dengan negara-negara itu,” pungkasnya.

    (mdk/mdk)



    Komentar Pembaca: