Brigadir J Ferdy Sambo, Inilah Silang Pendapat Dua Pengacara

Vonis Ferdy Sambo

Menit.co.id – Brigadir J Ferdy Sambo masuk babak baru yaitu saling silang pendapat dua pengacara. Inilah pengacara Ferdy Sambo dan pengacara Bharada E.

Pihak Ferdy Sambo dan Bharada Richard Eliezer alias Bharada E terlibat saling silang pendapat dalam kasus pembunuhan Brigadir Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

Penasihat hukum Ferdy Sambo, Febri Diansyah, mengatakan bahwa eks Kadiv Propam Polri itu tidak pernah mengatakan perintah tembak kepada Bharada E.

Menurut Febri, perintah itu berbunyi ‘hajar Chard’. Perintah itu, klaim Febri, agar Bharada E menghajar Brigadir J. Hanya saja, klaim Febri, Bharada E malah menembak Brigadir J.

“Memang ada perintah FS pada saat itu, yang dari berkas kami dapatkan itu perintahnya adalah ‘hajar Chad’, namun yang terjadi adalah penembakan pada saat itu,” kata Febri, Jumat (14/1/2022).

Dia pun mengklaim bahwa Sambo panik saat melihat Bharada E menembak Brigadir J. Bahkan, kata Febri, Sambo sempat meminta ajudannya untuk memanggil ambulans.

“Jadi sempat memerintahkan ADC untuk melakukan memanggil ambulance dan kemudian FS menjemput ibu Putri dari kamar dengan mendekap wajah Bu Putri agar tidak melihat peristiwa dan kemudian memerintahkan RR mengantar ibu putri ke rumah Saguling,” kata Febri.

Sekadar informasi, Bhadara E adalah eksekutor Brigadir J. Perintah eksekusi itu di duga dilontarkan Ferdy Sambo usai dirinya mengetahui insiden Brigadir J dan istrinya, Putri Candrawathi, di Magelang.

Brigadir J Ferdy Sambo, Inilah Bantahan Kubu Bharada E

Sementara itu, Penasihat hukum Bharada Richard Eliezer atau Bharada E, Ronny Talapessy memberikan tanggapan terkait pernyataan Febri.

Dia menuturkan bahwa jika Ferdy Sambo ingin melindungi Bharada E seharusnya dia tidak mengajak anak buahnya ikut membunuh Brigadir J.

“FS seharusnya tidak melibatkan siapapun khususnya Bharada E dalam peristiwa pembunuhan Brigadir J,” tutur Ronny kepada wartawan, Kamis (13/10/20222).

Selain itu, Ronny juga menegaskan bahwa perintah menembak yang dikatakan oleh Sambo benar adanya.

Sebab, dalam kesempatan lain Febri Diansyah menyebut bahwa yang dikeluarkan oleh Sambo bukan kata tembak tapi hajar.

“Tapi, sesuai keterangan klien saya dan masih konsisten hingga saat ini, bahwa perintah dari FS adalah tembak, bukan hajar,” tegas Ronny.