Miyabi ke Jakarta, Mujahid 212 Langsung Ajukan Protes

Miyabi ke Jakarta

Menit.co.id – Miyabi ke Jakarta dalam waktu dekat langsung mendapat protes. Salah satunya adalah Mujahid 212 yang menentang kedatanganya Miyabi.

Pengamat Hukum dan Politik Mujahid 212, Damai Hari Lubis meminta agar Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tak memberikan izin acara makan malam eks bintang porno Maria Ozawa atau Miyabi.

Ia khawatir kehadiran Miyabi ke Jakarta justru menjadi jebakan politik bagi Anies yang belakangan ini santer akan maju sebagai calon presiden di tahun 2024.

“Anies idealnya tidak berikan izin penyelenggaraan karena bisa jadi acara hiburan yang akan hadirkan tokoh porno ini nonpolitis, namun dapat menjadi ajang jebakan Batman buat Anies. Tokoh yang banyak di sebut sebagai bakal capres 2024,” kata Damai dalam keterangan resminya.

Damai menilai akan banyak warga Jakarta dan menolak kehadiran Miyabi karena rentan provokasi. Ia khawatir hal demikian dapat mengganggu kondisi keamanan di Jakarta.

“Hal ini sudah tergambar dari banyak unggahan masyarakat Twitter, yang dikhawatirkan suara-suara negatif yang ada pada puncaknya menjadi rawan provokasi hingga akan ganggu kondusivitas Ibu Kota DKI Jakarta,” kata dia.

Melihat hal itu, Damai berharap panitia acara yang hendak menghadirkan Miyabi untuk membatalkan acara tersebut. Ia menilai acara itu tak bermanfaat dan banyak mudaratnya.

“Maka idealnya Anies bersikap tegas seperti selama ini, panggil pihak penyelenggara, sampaikan tertulis larangan terhadap acara Miyabi tersebut,” ucapnya.

Mujahid 212 Tolak Acara Miyabi ke Jakarta

Terpisah, Wakil Sekretaris Jendral PA 212 Novel Bamukmin menegaskan pihaknya menolak acara dan kehadiran eks bintang porno Maria Ozawa atau Miyabi di Jakarta.

Ia mengaku tengah mengupayakan penolakan itu dengan Pemprov DKI Jakarta, aparat dan ormas-ormas Islam lainnya.

“Sedang kami upayakan ke Pemprov DKI, akan koordinasikan dengan aparat yg berwenang juga kepada wakil rakyat dan juga para tokoh dan pastinya ulama serta ormas ormas Islam untuk menolak kehadiran Miyabi,” kata Novel.

Novel menilai mengundang Miyabi ke Jakarta sama saja promosi kemaksiatan. Hal demikian sangat jauh dari nilai nilai agama, Pancasila serta budaya di Indonesia.

Ia menilai upaya mempertontonkan artis porno sebagai upaya untuk melemahkan agama. Bila sudah terjadi, maka nantinya akan marak dengan promosi kemaksiatan dengan berbagai jenisnya.

“Tentunya kami PA 212 sangat menolak dan mengutuk ekploitasi artis porno tersebut karena akan menimbulkan kegaduhan,” kata dia.

Sebelumnya sempat beredar selebaran di media sosial bahwa Maria Ozawa berencana datang ke Jakarta pada 5 Juni 2022 mendatang.

Miyabi atau Maria Ozawa akan menggelar makan malam secara eksklusif di Jakarta. Satu orang yang akan mengikuti makan malam itu harus bayar lebih dari Rp 15 juta.

Dalam keterangan flyer yang di keluarkan oleh Repezen Entertainment Present, Gala Dinner with Miyabi hanya untuk 50 orang.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS