Cara Mengubah Pola Makan Buruk Menuju Diet Sehat

  • Bagikan
Cara Mengubah Pola Makan Buruk Menuju Diet Sehat
Cara Mengubah Pola Makan Buruk Menuju Diet Sehat

Menit.co.id – Cara Mengubah Pola Makan Buruk Menuju Diet Sehat. Menjalani diet sehat tentu adalah hal sulit ketika kamu sedang mencoba menurunkan berat badan atau hanya berusaha makan lebih sehat.

Ini karena Anda tidak hanya menghentikan satu kebiasaan makan tetapi juga membangun hal yang baru pada saat yang bersamaan.

Seorang psikolog klinis dan direktur eksekutif New York Behavioral Health yang berspesialisasi dalam penurunan berat badan, J Ryan Fuller mengatakan bahwa perlu beberapa tahap untuk bisa mengatasi kesulitan tersebut.

Menghentikan kebiasaan – terutama yang memicu brain reward, seperti saat Anda makan es krim – membutuhkan waktu dan upaya.

BACA : 10 Buah Ini Mampu Bantu Diet Sehat dan Cepat Langsing

Berikut adalah strategi yang direkomendasikan oleh psikolog klinis spesialis penurunan berat badan jika Anda ingin mengubah kebiasaan diet Anda dengan cara yang aman dan berkelanjutan.

Menghentikan kebiasaan pola makan buruk

“Saya menyarankan orang untuk tidak menyebutnya diet. Itu memunculkan semua jenis emosi dan ekspektasi negatif, seperti perampasan, aturan, catatan makanan, dll,” kata Kimberly M. Daniels, yang berspesialisasi dalam masalah makan berlebihan dan berat badan, sebagaimana dilansir Insider.

Daniels menjelaskan bahwa dalam hal menghentikan kebiasaan buruk, ada baiknya memikirkan kebiasaan saat ini dalam kaitannya dengan perawatan diri.

BACA : Simak Manfaat dan Panduan Lengkap Menjalani Diet Mediterania

Dia kemudian merekomendasikan untuk mencoba mengungkap mengapa Anda melakukan kebiasaan perawatan diri ini dengan mengajukan beberapa pertanyaan kepada diri sendiri.

Jika Anda makan es krim setiap malam, mengapa? Apa yang Anda hindari? Anda mengalihkan perhatian dari apa? Mengapa Anda merasa perlu menghibur diri sendiri dengan cara itu?

Setelah Anda memahami alasan Anda dengan lebih jelas, Anda dapat mulai mengatasi penyebab sebenarnya dari perilaku tersebut dan menghentikan kebiasaan buruk tersebut.

Misalnya, “jika Anda makan es krim setiap malam karena Anda kesepian, bagaimana Anda dapat meningkatkan hubungan sosial Anda?” kata Daniels.

Strategi untuk mengadopsi kebiasaan makan yang sehat

Saat mengembangkan kebiasaan makan yang lebih baik, kemunduran mental adalah bagian alami dari proses tersebut. Coba ikuti tiga nasihat berikut saat Anda mulai menangani kebiasaan baru:

1. Kelola ekspektasi Anda
“Saya sering menemukan bahwa orang merasa tidak layak untuk sesuatu yang lebih baik,” kata Daniels.

“Banyak orang merasa buruk tentang diri mereka sendiri.”

Jadi, saat Anda mengembangkan kebiasaan baik, penting bahwa itu tidak hanya baik secara alami tetapi juga membuat Anda merasa baik.

Untuk mencapainya, penting untuk mengatur ekspektasi Anda.

Misalnya, Daniels mengatakan bahwa kebahagiaan seringkali menjadi harapan bagi mereka yang menurunkan berat badan. Ketika kebahagiaan belum tentu terjadi, mereka menyerah.

BACA : Manfaat Tepung Jagung Sebagai Teman Diet Bebas Gluten

Itulah mengapa bersikap realistis dengan diri sendiri tentang apa yang ingin Anda capai dengan menerapkan kebiasaan makan yang lebih sehat sangat penting.

Jika itu untuk menurunkan berat badan, tanyakan pada diri Anda mengapa ini penting bagi Anda, dan apa yang Anda harapkan dari penurunan berat badan?

“Sangat penting untuk membuat ekspektasi Anda realistis,” kata Daniels.

2. Tetapkan tujuan yang realistis
Tetapkan tujuan yang realistis dalam hal menerapkan kebiasaan makan baru. Membebani diri Anda dengan terlalu banyak perubahan sekaligus bisa membuat Anda kewalahan.

“Saya selalu mengatakan lambat dan mantap memenangkan perlombaan. Diet tradisional tidak berhasil karena mereka meminta Anda melakukan 27 perubahan sekaligus. Itu tidak mungkin,” kata Daniels.

Dia menyarankan memilih satu atau dua aspek sederhana dari diet Anda yang ingin Anda lakukan pada satu waktu dan jangan membuat perubahan lain sampai Anda menguranginya.

3. Fokus pada menambah makanan, bukan menguranginya
Saat Anda mulai membuat perubahan itu, fokuslah pada menambahkan makanan sehat ke dalam diet Anda daripada memotong makanan yang tidak sehat, seperti gula atau karbohidrat.

Mengurangi makanan membuat Anda merasa kehilangan. Sedangkan menambahkan makanan memberi Anda rasa pencapaian.

  • Bagikan