Fatwa MUI Hukum Halal-Haram Penggunaan Vaksin AstraZeneca

  • Bagikan
Pembekuan Darah Usai Divaksin Astrazeneca
AstraZeneca Indonesia memberikan klarifikasi terkait fatwa yang dikeluarkan Majelis Ulama Indonesia (MUI) bahwa vaksin AstraZeneca mengandung produk turunan babi, yang baru dirilis kemarin (19/3/2021).

Menit.co.id – Hangat jadi perbincangan lantaran mengandung babi, MUI memperbolehkan penggunaan vaksin AstraZeneca. Lantas bagaimana MUI mengambil hukum dalam vaksinasi terkait penggunaan vaksin tersebut?

Direktur Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan dan Kosmetika (LPPOM) MUI Lukmanul Hakim mengungkapkan, MUI punya standar dalam penentuan halal-haram sebuah produk, tentu berdasarkan ketentuan dalam Islam.

“Ini kaidah-kaidah di dalam masalah halal haram, selain juga memang ada bahan-bahan yang lain yang memang selain daripada babi atau organ manusia yang memang tidak diperkenankan atau tidak boleh. Nah tentu waktu kami melakukan audit, standar ini yang menjadi pegangan,” kata Lukmanul dalam keterangannya di kanal media sosial Sekretariat Presiden, Jumat (19/3), melansir Republika.

BACA : Penggunaan Vaksin AstraZeneca Tunggu Kajian BPOM

Secara rinci, ada empat standar halal MUI untuk produk pangan, obat, dan kosmetik. Pertama, tidak memanfaatkan (intifa’) babi atau bahan yang tercemar babi dan turunannya. Kedua, tidak memanfaatkan bagian anggota tubuh manusia (juz/ minal insan).

Ketiga, tidak bersentuhan dengan barang najis mutawassithah. Keempat, menggunakan fasilitas produksi yang suci. Khusus untuk vaksin, imbuh Lukmanul, penentuan kehalalannya memang lebih kompleks ketimbang produk pangan.

Ia menjelaskan, vaksin menggunakan vero cell atau sel diploid yang digunakan sebagai inang virus. Hal ini sudah terbukti aman brfungsi sebagai inang virus dan disetujui Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

“Setelah dari inokulasi kemudian dikembangbiakkan tentu umumnya bahan-bahan itu apakah ada yang dari hewan, kalau hewan hewan apa, ya hewan babi atau tidak. Ada juga enzim ya, yang bisa memutus proteinnya kita cek apakah itu hewan, hewan babi atau bukan,” kata Lukmanul.

Berdasarkan kompleksitas pembuatan vaksin itulah, Lukmanul menambahkan, kajian mendalam terkait proses produksinya menjadi sangat penting. MUI, ujarnya, ingin memastikan apakah dalam proses pembuatan vaksin menemukan unsur babi atau organ manusia..

“Karena dia hanya jadi media, ketika dia bukan babi tidak terkena kaidah intifa dan ikhtilat tadi. Tidak bercampur atau pemanfaatan, maka tahap dalam proses itu menjadi penting. Jadi memang kita yang jelas tidak menemukan babi atau organ manusia.” ujarnya.

MUI juga melihat apakah ada proses pensucian yang memenuhi ketentuan pensucian secara syar’i. Berdasarkan berbagai proses kajian inilah, maka sebuah vaksin Covid-19 ditentukan apakah halal atau haram.

Sebagai contoh, vaksin Covid-19 Sinovac dari China telah dinyatakan halal karena tidak ditemukan unsur babi dan poin-poin standar halal MUI lainnya.

“Maka komisi fatwa ini mengeluarkan fatwa. Karena melihat bahan baku dan proses yang kita buka secara terbuka di dalam forum itu, komisi fatwa memutuskan itu. Ini untu pegangan vaksin yang bukan hanya sakadar halal tetapi suci. Atau bukan hanya sekadar suci tapi juga halal,” ujarnya.

AstraZeneca Indonesia Klarifikasi Fatwa MUI

AstraZeneca Indonesia memberikan klarifikasi terkait fatwa yang dikeluarkan Majelis Ulama Indonesia (MUI) bahwa vaksin AstraZeneca mengandung produk turunan babi, yang baru dirilis kemarin (19/3/2021).

Pihak AstraZeneca Indonesia mengatakan bahwa pihaknya menghargai fatwa yang dikeluarkan oleh MUI. Namun, kata mereka, vaksin COVID-19 AstraZeneca tidak bersentuhan dengan produk turunan babi atau produk hewani lainnya.

BACA : Persamaan dan Perbedaan Vaksin AstraZeneca dari Sinovac

Dalam rilis yang diterima redaksi Tirto pada Sabtu (20/3/2021), mereka mengatakan bahwa vaksin COVID-19 AstraZeneca merupakan vaksin vektor virus yang tidak mengandung produk berasal dari hewan, seperti yang telah dikonfirmasi oleh Badan Otoritas Produk Obat dan Kesehatan Inggris.

“Semua tahapan proses produksinya, vaksin vektor virus ini tidak menggunakan dan bersentuhan dengan produk turunan babi atau produk hewani lainnya,” tulis mereka dalam rilisnya.

Mereka juga meyakinkan bahwa vaksin COVID-19 AstraZeneca telah disetujui di lebih dari 70 negara di seluruh dunia, termasuk Arab Saudi, UEA, Kuwait, Bahrain, Oman, Mesir, Aljazair dan Maroko dan banyak dewan Islam di seluruh dunia telah telah menyatakan sikap bahwa vaksin ini diperbolehkan untuk digunakan oleh para Muslim.

Kata mereka, vaksin COVID-19 AstraZeneca aman dan efektif dalam mencegah COVID-19. Mereka mengklaim, uji klinis menemukan bahwa vaksin COVID-19 AstraZeneca 100% dapat melindungi dari penyakit yang parah, rawat inap dan kematian, lebih dari 22 hari setelah dosis pertama diberikan.

Pihak AstraZeneca Indonesia mengaku penelitian vaksinasi yang telah dilakukan berdasarkan model penelitian dunia nyata menemukan bahwa satu dosis vaksin mengurangi risiko rawat inap hingga 94% di semua kelompok umur, termasuk bagi mereka yang berusia 80 tahun ke atas.

“Penelitian lain juga menunjukkan bahwa vaksin dapat mengurangi tingkat penularan penyakit hingga dua pertiga,” kata mereka. “Semua vaksin, termasuk Vaksin COVID-19 AstraZeneca, merupakan bagian penting dalam menanggulangi pandemi COVID-19 agar dapat memulihkan keadaan di Indonesia agar dapat memulihkan perekonomian Indonesia secepatnya.

  • Bagikan