Presiden Jokowi Mengakui Vaksinasi Covid-19 Masih Kurang Sosialisasi

  • Bagikan
Jokowi Bertolak ke Kalimantan

Menit.co.id Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengakui vaksinasi Covid-19 masih kurang sosialisasi. Namun, Jokowi tidak ingin masyarakat ditakut-takuti dengan sanksi agar mau divaksin.

“Sosialisasi itu memang kurang benar, yang paling penting memang kesadaran dan memang tidak ingin sanksi ini kita tonjol-tonjolkan. Itu namanya kan orang disuruh vaksin tetapi ditakut-takuti itu saya kira tidak seperti itu yang kita inginkan,” katanya dilihat di akun Sekretariat Presiden pada Sabtu (20/2).

Menurutnya, sosialisasi yang tepat bisa menimbulkan kesadaran agar masyarakat mau divaksin. Dia mengakui, pemerintah baru sosialisasi terkait vaksin Covid hanya aman dan halal saja.

“Yang berkaitan dengan sosialisasi, betul memang. Ini memang vaksin ini sosialisasi kita memang hanya menjelaskan vaksin aman dan halal,” kata Jokowi.

Lebih lanjut, Jokowi menilai sosialisasi vaksinasi massal di tempat publik lebih efektif. Dia mencontohkan saat dilakukan vaksinasi di pasar Tanah Abang. Disitu, para pedagang yang awalnya takut, jadi mau divaksin karena mengikuti temannya.

“Ternyata dari yang kita lakukan ke pedagang pasar, 10 pedagang yang kita tanya, yang mau divaksin hanya 3. Yang 7 gak mau. Tapi saya lihat tadi, waktu di Tanah Abang, semuanya berbondong-bondong. Karena begitu yang satu berani, yang kedua berani, ketiga berani, yang lain ngikuti. yang bagus di situ,” tuturnya.

Jokowi akan merencanakan vaksinasi massal di titik-titik ruang terbuka publik lainnya. Menurutnya, vaksinasi di tempat publik sangat berpengaruh.

“Itu mempengaruh sekali, suntikan di lokasi itu saya kira penting karena kita kemarin apakah dibawa lagi ke GBK ataukah oke kita cari cara-cara yang berbeda-beda sehingga tadi kalau saya lihat setelah 1-2 disuntik, kemudian melewati temannya, ‘bagaimana, enggak apa-apa’. Mungkin itu,” paparnya.

“Saya kira nanti dari kampanye dari mulut ke mulut akan muncul menurut saya. Karena kita jelasin itu juga, kita jelasin di medsos mereka gak buka medsos. Kita jelasin di TV ya mereka pas gak liat tv, ini sulit kadang-kadang,” tutupnya.

  • Bagikan