Selamat Hari Dokter Nasional 2022, Ini Ucapan Jokowi

Selamat Hari Dokter Nasional 2022
Presiden Joko Widodo

Menit.co.id – Presiden Joko Widodo ucapkan selamat hari dokter nasional 2022 yang jatuh pada 24 Oktober setiap tahunya. Ini harapan dan ucapan Jokowi.

Presiden Joko Widodo mengucapkan selamat Hari Dokter Nasional 2022 lewat unggahan di akun Twitter resmi @jokowi, Senin (24/10/2022).

Dalam unggahan itu, Jokowi berterimakasih kepada para dokter dan tenaga kesehatan.

“Terima kasih para dokter dan segenap tenaga kesehatan untuk pengabdian tanpa pamrih, juga keteguhan untuk berada di garis depan menghadapi pandemi,” tulis Jokowi.

“Dedikasi para dokter dan tenaga kesehatan yang sepenuh hati telah menyelamatkan rakyat dan negeri ini. Selamat Hari Dokter Nasional,” tulisnya lagi.

Hari Dokter Nasional di peringati setiap tanggal 24 Oktober. Peringatan tahun ini adalah peringatan Hari Dokter Nasional yang ke-72.

Tema Hari Dokter Nasional 2022 adalah “Berbakti untuk Negeri Mengabdi untuk Rakyat”.

Hari Dokter Nasional ditetapkan pada 24 Oktober karena bertepatan pendirian organisasi IDI pada 24 Oktober 1950 sebagai organisasi profesi kedokteran.

Organisasi ini di pimpin dan beranggotakan hanya dokter Indonesia dan tak ada lagi dokter asing (Belanda).

Mengutip dari Harian Kompas, 22 Oktober 1994, Ketua IDI Jakarta Pusat Agus Purwadianto menilai para dokter telah mencetak prestasi dalam kurun waktu penjajahan, kemerdekaan, maupun di era pembangunan.

Oleh karena itu, pencetusan Hari Dokter Nasional bukanlah sesuatu yang berlebihan.

Hari Dokter Nasional merupakan bukti bahwa profesi dokter merupakan profesi mulia sekaligus menjadi sarana bagi kelompok profesi untuk menjaga tradisi kemuliaan dengan tidak jatuh pada kebrutalan moral.

IDI di bentuk secara resmi pada 1950, meskipun persatuan dokter se-Indonesia telah ada sejak 1911 dengan diberi nama Vereningin van Indische Artsen.

Selanjutnya, pada 1926 organisasi berubah nama menjjadi Vereniging van Indonesische Genesjkundigen (VIG). Pada masa kependudukan Jepang, organisasi tersebut dibubarkan dan diganti menjadi Jawa izi Hooko-Kai.

Atas usul Dr Seni Sastromidjojo pada 30 Juli 1950, PB Perthabin (Persatuan Thabib Indonesia) dan DP-PDI (Perkumpulan Dokter Indonesia) mengusulkan pertemuan Muktamar Dokter Warganegara Indonesia (PMDWNI) yang diketuai oleh Bahder Djohan.

Kemudian. pada 22-24 September 1950, Muktamar IDI I di gelar di Deca Park dan diresmikan pada Oktober. Dr Sarwono Prawirohardjo selanjutnya terpilih sebagai ketua umum IDI pertama.

IDI sebagai organisasi profesi dokter telah diakui berdasar UU No. 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran.