Bimas Islam Kemenag Menilai Kontribusi Muhammadiyah untuk Bangsa Sangat Fundamental

    Kamis, 19 November 2020 - 11:34 Editor : Redaksi Dibaca : 82 Views

    Menit.co.id – Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat (Bimas) Islam Kementerian Agama Kamaruddin Amin menilai kontribusi Persyarikatan Muhammadiyah untuk bangsa dan negara sangat fundamental. Terutama dalam dakwah dan pendidikan.

    “Termasuk juga dalam mengarusutamakan moderasi beragama. Kami berharap Muhammadiyah bersama masyarakat dan pemerintah untuk terus meningkatkan kualitas kehidupan berbangsa dan bernegara,” tutur dia kepada Republika, Kamis (19/11).

    Lebih lanjut, Kamaruddin mengungkapkan, Muhammadiyah di Milad yang ke-108 ini juga diharapkan untuk terus memperkokoh fondasi infrastruktur sosial agar Indonesia semakin maju.

    Persyarikatan Muhammadiyah memperingati Milad ke-108 pada 18 November kemarin. Milad Muhammadiyah mengangkat tema “Meneguhkan Gerakan Keagamaan Solusi Hadapi Pandemi dan Masalah Negeri”.

    Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir menyampaikan, ada tiga aspek yang menjadi perhatian Muhammadiyah dalam Milad ke-108. Pertama, peneguhan gerakan keagamaan. Kedua, bagaimana menghadapi pandemi Covid-19 di mana ini menjadi pembeda Milad tahun ini dengan tahun-tahun sebelumnya. Ketiga, mengenai masalah negeri.

    “Mengapa Muhammadiyah mengambil tema peneguhan gerakan keagamaan, secara konstruktif kita mengamati bahwa masyarakat Indonesia semakin hari kecenderungan untuk beragama dengan lebih baik itu semakin tinggi,” ujar dia.

    Haedar memandang, kesemarakkan dan syiar beragama serta aktivitas keagamaan saat ini memang bermacam-macam. Tidak ada ruang publik yang lepas dari keagamaan. Ragam pandangan keagamaan pun bermunculan seiring dengan proses demokratisasi yang tumbuh di bangsa ini.

    Kecenderungan itu, lanjut Haedar, merupakan modal positif untuk semakin dekat dengan agama dan menampilkan ekspresi keagamaan dengan tetap berpijak pada nilai-nilai keagamaan yang esensial, hakiki dan substantif. Tujuannya adalah untuk membawa keselamatan dan kebahagiaan hidup umat manusia di dunia dan akhirat.

    “Artinya bahwa Islam dalam hal ini hadir untuk membawa dan menciptakan sistem kehidupan yang selamat, damai dan bahagia itu tidak hanya untuk orang Islam tetapi untuk semesta alam untuk seluruh umat manusia dan lingkungannya,” ujarnya.

    Sumber: Republika.co.id



    Komentar Pembaca:

    Menit.co.id sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.