Balapan Akhir Pekan Kuat LCR di MotoGP Prancis 2021

  • Bagikan
Takaaki Nakagami dan Alex Marquez MotoGP Prancis

Menit.co.id – Balapan MotoGP Prancis yang sukar menjadi tantangan bagi bebeberapa tim, tapi tidak untuk LCR yang meraih 19 poin dari Takaaki Nakagami dan Alex Marquez.

Ketika Marc Marquez jatuh dari kepemimpinan di MotoGP Prancis hari Minggu di Le Mans, itu mempromosikan pembalap Honda Takaaki Nakagami ke tempat ketiga.

Tapi pebalap LCR itu tahu dia memiliki tugas berat untuk mempertahankan podium kelas utama yang potensial, dengan semua pebalap RC213V kekurangan grip belakang saat hujan.

“Setelah saya mengganti motor di flag-to-flag, saya P4, dan setelah Marc jatuh saya P3, tapi saya melihat bahwa masih ada 17 lap lagi dan saya pikir ini akan sulit,” kata Nakagami.

“Saya berusaha melakukan yang terbaik, tetapi saya tahu naik podium itu sulit, karena dalam kondisi basah kami tidak memiliki kecepatan untuk memperebutkan podium.

“Kondisi kering kami memiliki kecepatan, dan saya sangat nyaman dengan motornya. Kondisi basah, saya tidak merasakan grip belakang, terutama dari pengereman hingga berbelok.

“Keluar dari tikungan bagus, tetapi pengereman ke apex adalah tempat kami kesulitan menemukan grip belakang. Seperti yang Anda lihat [saat pemanasan], Pol dan Marc mengalami kecelakaan yang persis sama di Tikungan 3, dan saya mengalami kecelakaan yang sama, dan momen di banyak lap.

“Jadi saya pikir seluruh keluarga Honda perlu memahami apa yang terjadi dalam kondisi basah, dan kami perlu mencari solusi untuk masa depan.

“Selama latihan dan pemanasan kami memodifikasi motor untuk kondisi basah, tapi sayangnya saya tidak merasakan perbedaan apa pun saat balapan. Saya merasa seperti di atas es dan tidak memiliki grip di bagian belakang.”

Meski demikian, Nakagami tetap berada di posisi ketiga selama tujuh lap selama tahap pertengahan grand prix dan hanya kehilangan posisi saat trek mulai mengering.

“Lap demi lap saya pikir di tengah balapan, kondisi mulai semakin kering, saya tidak bisa mengikuti Zarco atau bahkan pembalap lain, dan saya berjuang lebih keras dari orang lain,” kata Nakagami dikutip dari Crash.

“Agak kecewa turun ke P7 pada akhirnya, tapi setidaknya saya memberikan yang terbaik sepanjang balapan ini. Saya tidak membuat kesalahan, saya tetap di motor, dan saya melihat bendera kotak-kotak. Jadi saya akan mengambil positif dan pengalaman bagus dari akhir pekan ini, dan saya sangat menantikan Mugello. ”

Nakagami tidak hanya kehilangan podium tetapi juga penghargaan atas Honda, setelah disusul oleh rekan setimnya Alex Marquez dengan delapan lap tersisa. Pembalap Spanyol, yang memulai balapan dari P19, akhirnya finis di posisi keenam untuk hasil terbaiknya musim ini sejauh ini.

“Hari ini adalah hari yang baik bagi kami, terutama dengan perubahan kondisi yang kami alami selama balapan. Jadi saya ada di sana, benar-benar berusaha untuk benar-benar mulus pada awalnya, tetapi poin kuncinya adalah ketika hujan mulai turun dan kami masih dengan ban kering.

“Di lap itu, saya mengambil banyak risiko, saya memulihkan beberapa posisi, jadi itulah kuncinya. Kemudian benar bahwa saya keluar dengan medium front dan soft belakang. Dan itu adalah keputusan yang tepat untuk kondisi tersebut, tapi sayangnya pada akhirnya, lintasannya terlalu kering.

“Memang benar bahwa 8 lap hingga akhir, itu kemungkinan untuk masuk dan pergi dengan slick. Jika itu 12, 13 lap hingga akhir, itu mungkin, tetapi 8 atau 9 lap hingga akhir, itu sangat sulit untuk memulihkan waktu itu.

“Jadi saya pikir itu adalah keputusan yang tepat bahwa kami melakukannya dan sayangnya kami tidak dengan medium belakang, tetapi seperti ini. Anda mengambil kartu Anda dan mencoba memainkannya.

“Sangat senang dengan itu, tetapi tidak senang dengan keseluruhan akhir pekan, karena kami berjuang cukup keras dan saya tidak terlalu nyaman dengan motor.

“Tapi hasil ini memberi kami cara yang lebih baik dan motivasi yang lebih baik untuk terus melaju di Mugello dan Montmelo, dua trek yang sangat berbeda dibandingkan dengan Jerez dan Le Mans. Jadi semoga ceritanya bisa sedikit berubah, dan saya akan menjadi sedikit lebih baik di sana, kenapa tidak?

“Tapi tetap saja saya pikir di balapan kering kami perlu melakukan banyak pekerjaan, dan saya perlu banyak melatih gaya berkendara saya. Tahun ini, saya tidak tahu mengapa, dengan paket kami, saya tidak merasa benar-benar baik. saat masuk tikungan, dan tahun lalu saya merasa sangat baik pada saat itu.

“Jadi kami akan mencoba di Mugello untuk lebih memahami, dan mungkin di sana perasaan itu bisa lebih baik dari awal.”

Setelah lima putaran, Nakagami berada di urutan kesembilan dalam kejuaraan dunia dengan 28 poin dan Alex Marquez ke-14 dengan 18 poin.

  • Bagikan