Petronas Resmi Tidak Jadi Sponsor Utama Sepang Racing Team di 2022

Petronas

Menit.co.idPetronas tidak melanjutkan menjadi sponsor utama Sepang Racing Team di kelas MotoGP, Moto2 dan Moto3, untuk musim 2022.

Sepang Racing Team (SRT) akan tetap ada di MotoGP mulai 2022 dengan entitas independen baru.

Keputusan tersebut menimbulkan keraguan serius atas kelangsungan masa depan tim Moto2 dan Moto3, di tengah desas-desus bahwa SRT akan mengurangi hanya fokus ke proyek MotoGP Yamaha yang sudah memenangi beberapa balapan.

“SIC mengucapkan terima kasih kepada Petronas atas dukungan yang tak tergoyahkan selama kemitraan dan perjalanan yang luar biasa bersama,” kata Chief Executive Officer Sirkuit Internasional Sepang (SIC) Azhan Shafriman Hanif.

“Kami menghormati keputusan Petronas, dan saling sepakat bahwa kemitraan ini telah mencapai maksud dan tujuannya. Kami telah menikmati kemitraan yang bermakna, dengan pencapaian besar dan momen yang tak terlupakan bersama tim. Saya percaya ini bukan akhir dari kolaborasi kami di olahraga motor, karena kami melanjutkan pencarian kami dalam memelihara bakat motorsport Malaysia.”

“SIC bangga telah terlibat dalam pembentukan dan pengembangan awal tim yang telah melampaui ekspektasi dalam kinerjanya. Kami berharap yang terbaik untuk tim di fase evolusi selanjutnya di bawah entitas baru.”

Pernyataan itu menambahkan bahwa SRT ‘diharapkan untuk membuat pengumuman mengenai kelanjutannya di MotoGP mulai 2022 dan seterusnya di bawah entitas independen baru’.

Petronas pertama kali muncul sebagai sponsor utama motor Sepang Racing Team Moto2 dan Moto3 pada 2018, sebelum setuju untuk membiayai proyek MotoGP baru dengan Yamaha untuk 2019.

Tim langsung menikmati kesuksesan selama dua musim pertamanya di kelas utama, memenangkan enam balapan dan terlibat dalam pertarungan kejuaraan dunia dengan Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli, runner-up gelar Italia pada tahun 2020.

Kontrak SRT saat ini dengan Yamaha dan Petronas berakhir pada akhir tahun ini dan, meski tim telah mengkonfirmasi tempat grid untuk lima musim ke depan dengan Dorna, perpanjangan Yamaha dan Petronas telah ditunda jauh melampaui perkiraan tanggal perpanjangan Maret-April.

Terancamnya pasokan YZR-M1 dari Yamaha karena kehadiran VR46 yang dipimpin oleh Valentino Rossi, yang ironisnya menjadi pembalapnya saat ini, menjadi salah satu faktornya. Namun, Petronas mengungkapkan alasan mereka meninggalkan Grand Prix karena sudah mencapai tujuannya.

“Kami menjalin kemitraan dengan SIC untuk menunjukkan kemampuan R&D kami, dan kami bangga bahwa Petronas Fluid Technology Solutions telah berperan penting dalam menetapkan status tim sebagai penantang kejuaraan,” kata Head of Strategic Communications Petronas, Datin Anita Azrina Abdul Aziz

“Bersama-sama, kami telah menciptakan beberapa momen menonjol dalam olahraga ini, yang berfungsi sebagai indikasi bahwa kami telah mencapai apa yang ingin kami lakukan dan kami merasa ini adalah waktu yang tepat bagi kami untuk mengakhiri kemitraan.

“Atas nama Petronas, kami ingin mengucapkan terima kasih kepada SIC atas komitmen mereka dalam memastikan keberhasilan kemitraan.”

Tetapi hasilnya adalah salah satu tim terbesar di paddock, dengan kehadiran di ketiga kelas grand prix (serta MotoE), sekarang tampaknya akan dipangkas kembali menjadi hanya kelas utama.

Kepergian Petronas juga kemungkinan akan sangat mempengaruhi kepindahan Franco Morbidelli, yang dirumorkan akan bergabung dengan Monster Yamaha, menggantikan Maverick Vinales tahun depan, mengingat pasokan motor juga akan berubah.

Keputusan hengkangnya Petronas juga menempatkan Darryn Binder dan John McPhee (Moto3) dan duet Moto2 Xavi Vierge – Jake Dixon dalam ketidakpastian, karena Sepang Team Racing sepertinya akan mengalihkan fokusnya ke MotoGP.

Namun, Binder telah dikaitkan dengan lompatan langsung ke MotoGP musim depan dengan salah satu motor milik SRT, yang sepertinya akan mencari dua pembalap muda untuk menggantikan Rossi dan Morbidelli untuk 2022.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS