Korban Begal Jadi Tersangka, Begini Kronologinya

Begini kronologi korban begal jadi tersangka yang akhirnya kembali bebas setelah ada surat penangguhan dari pemerintah desa.

Korban Begal Jadi Tersangka

Menit.co.id – Korban begal jadi tersangka mendadak viral dan muncul di Google Trends. Lantas bagaimana kronologinya bisa menjadi begitu?

Satreskrim Polres Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB), menetapkan korban begal berinisial S (34) menjadi tersangka.

S di jerat pasal pembunuhan karena menewaskan dua pelaku begal yang menyerangnya di Desa Ganti, Kecamatan Praya Timur, Minggu (10/1) dini hari.

“Korban begal di kenakan Pasal 338 KUHP menghilangkan nyawa seseorang melanggar hukum maupun Pasal 351 KUHP ayat (3) melakukan penganiayaan mengakibatkan hilang nyawa seseorang,” kata Wakil Kepala Polres Lombok Tengah Kompol I Ketut Tamiana dalam konferensi pers di Lombok Tengah, Selasa (12/4).

Selain menetapkan S menjadi tersangka dalam dugaan kasus pembunuhan dan penganiayaan, polisi juga menetapkan dua pelaku begal lain, berinisial WH dan HO, sebagai tersangka dalam kasus Tindak Pidana Curat.

Tersangka WH dan tersangka HO, warga Desa Beleka, merupakan pelaku begal yang berhasil kabur saat korban menyerang dua pelaku begal lain hingga tewas.

Tamiana menjelaskan kronologi kenapa korban begal jadi tersangka. Menurutnya, semua itu bermula saat S pergi ke Lombok Timur untuk mengantarkan nasi kepada ibunya.

Kemudian, di tengah jalan, S di pepet dua orang pelaku begal, sehingga dia melakukan perlawanan menggunakan senjata tajam.

Tidak lama kemudian, datang dua pelaku begal lain. Namun, keempat pelaku begal itu berhasil di tumbangkan S meskipun seorang diri.

Barang bukti yang di sita polisi berupa empat buah senjata tajam dan tiga unit motor yang di duga di gunakan oleh S dan para pelaku begal.

“Satu korban (begal) melawan empat pelaku (begal) yang mengakibatkan dua pelaku begal inisial P (30) dan OWP (21), warga Desa Beleka, tewas. Sedangkan dua pelaku lainnya melarikan diri dan saat ini telah di amankan,” jelasnya.

Warga Minta Bebaskan Korban Begal Jadi Tersangka

Sejumlah lembaga swadaya masyarakat (LSM) menggelar aksi damai untuk mendesak Polres Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Mereka minta membebaskan korban begal Inisial S (34) yang telah di tetapkan menjadi tersangka dalam kasus yang menewaskan dua begal di jalan raya Desa Ganti, Kecamatan Praya Timur.

Salah seorang warga Tajir Syahroni dalam orasi mengatakan mereka ke Polres untuk memberikan pembelaan kepada korban begal yang telah ditetapkan menjadi tersangka oleh aparat Polres Lombok Tengah.

“Penjahat itu wajib dilawan, hal itu telah ditunjukkan oleh korban yang berhasil melumpuhkan pelaku begal yang akan mengambil hartanya,” katanya.

“Masyarakat tidak ada yang mau jadi korban begal,” ucapnya.

Kepala Dusun Matek Maling, Desa Ganti, Irwan selaku keluarga korban mengatakan, dirinya merasa bingung atas penetapan S menjadi tersangka.

Padahal dia melakukan itu karena membela diri. “Saya bingung atas penetapan tersangka ini. Mohon keluarga kami di bebaskan,” ujarnya.

Kapolres Lombok Tengah, AKBP Hery Indra Cahyono di hadapan masa aksi mengatakan, pihaknya berjanji akan memberikan keputusan terbaik bagi masyarakat.

“Saya akan berikan keputusan yang terbaik bagi masyarakat,” ucapnya. Belakangan, S akhirnya di bebaskan setelah permohonan penangguhan penahanan di respons Polres.

Kapolsek Praya Timur Iptu Sayum mengatakan polisi telah membebaskan S dari sel setelah ada surat penangguhan.

“Iya di bebaskan setelah ada surat penangguhan dari keluarga dengan mengetahui pemerintah desa,” kata Kapolsek Praya Timur Iptu Sayum, Rabu.

Di singgung terkait dengan proses hukum selanjutnya, ia mengatakan pihaknya tidak bisa memberikan penjelasan lebih jauh.

Karena yang menangani kasus tersebut penyidik dari Polres Lombok Tengah langsung. “Silakan konfirmasi kepada pak Kapolres saja,” katanya.

Merespons pembebasan itu, Kepala Desa Ganti, Acih bersyukur karena polisi merespons permohonan penangguhan dari pihaknya. “Alhamdulillah dinda telah di kasih penangguhan,” ucapnya.

Sementara itu dua terduga begal yang tewas setelah di lawan korban, P dan OWP, telah di kuburkan di kampung halamannya.

“Korban (begal) telah di kuburkan di pemakaman umum Desa Beleka, kemarin,” kata Kepala Polsek Praya Timur, Inspektur Polisi Satu Sayum, di Praya, NTB, Kamis (14/3).

Jenazah terduga begal juga telah di autopsi di RS Bhayangkara di Mataram untuk proses penyelidikan lebih lanjut.

Pihak keluarga menerima kejadian itu sebagai musibah dan situasi kamtibmas sampai saat ini masih kondusif.

“Pihak keluarga telah menerima, namun kasus ini masih viral di media sosial,” katanya.